Sumber : http://blogseotest.blogspot.com/2012/01/cara-memasang-artikel-terkait-bergambar.html#ixzz2HNYeE9JU

Pages

Blogroll

Minggu, 14 Juli 2013

Penyiar Aljazeera Ahmad Mansur, Membongkar Kebusukan Emirat

Uni Emirat Arab (UEA) adalah sebuah negara persatuan dari tujuh emirat yang kaya akan minyak bumi. Tujuh emirat ini adalah: Abu Dhabi, Ajman, Dubai, Fujairah, Ras al-Khaimah, Sharjah dan Umm al-Qaiwain.

Kekayaan Uni Emirat Arab berdasarkan pengeluaran minyak dan gas yaitu 33% dari GDP negara itu. Emirat Arab adalah negara penghasil minyak ketiga terbesar di kawasan teluk setelah Arab Saudi dan Iran. Sejak 1973, Uni Emirat Arab telah mengalami perubahan dari negara kecil yang terletak di gurun menjadi negara modern dengan taraf kehidupan yang tinggi.


Dengan kekayaan yang melimpah ternyata tidak membuat negara ini menjadi garda terdepan didalam membantu negara-negara serumpun ataupun negara-negara muslim yang berada di jazirah arab atau belahan benua lainnya. Justru fakta mencengangkan telah dituturkan dalam sebuah artikel yang ditulis oleh salah seorang penyiar televisi Aljazeera, Ahmad Mansur.


Ahmad Mansur, salah satu penyiar televisi Aljazeera tersebut, menulis sebuah artikel yang isinya mengungkap kebobrokan para pemimpin Emirat. Berikut petikannya:


Setiap tahunnya, Emirat membantu rejim Mubarak sebanyak US$ 12 Milyar. Ketika terjadi revolusi, Emirat mengancam akan menghentikannya. Bantuan benar-benar berhenti ketika Mursi berhasil menjadi presiden.


Ketika Amerika mengalami krisis ekonomi tahun 2010, Emirat membantunya dengan mengadakan transaksi raksasa pembelian senjata yang mencapai US$ 200 Milyar. Amerika sendiri mengatakan ini adalah transaksi senjata terbesar yang pernah terjadi di Amerika.


Ketika negara bagian Arizona yang dilanda angin topan

tahun 2008, Emirat membantunya lebih dari US$ 10 Milyar.

Setelah terjadi gerakan revolusi melawan Basyar Al-Asad, Emirat mendeportasi mayoritas orang-orang Suria yang bekerja di Emirat. Lalu menahan semua transaksi pengiriman uang ke Suria.


Emirat menyokong dana serangan Perancis ke Mali sebanyak US$ 7 Milyar. Hal ini dilakukan agar kaum Islamis urung sampai kepada kekuasaan dan menerapkan syariat Islam.


Emirat mengeluarkan dana US$ 2 Milyar untuk merayakan tahun baru terakhir.


Kini Emirat menjadi tempat pelarian para politisi yang bermasalah di negaranya. Misalnya Ahmad Syafiq (Mesir), Dahlan (Palestina), keluarga Basyar (Suria).


Setelah jatuhnya Mubarak, Emirat menjadi basis intelijen Amerika dan Eropa untuk wilayah Timur Tengah. Bahkan sekarang termasuk pusat terbesar money laundring, perdagangan senjata, prostitusi. Percaya atau tidak, silahkan berkunjung ke sana.


Emirat memberi pinjaman lunak kepada Serbia, negara yang telah membantai muslim Bosnia. Pinjaman itu sebesar US$ 400 Juta.


Emirat menarik kewarga-negaraan beberapa tokoh ulama, da’I, dan reformis. Misalnya Ibrahim Marzuqi, Husain Jabiri, dan lainnya.


Jutaan dollar dana Emirat kini dialirkan ke Front Penyelamatan, yang merongrong pemerintah Mursi dan berakhir dengan kudeta militer. Memang sedari awal, Muhammad bin Zayid sudah berjanji akan menjauhkan Ikhwanul Muslimin dari kekuasaan, walaupun harus mengorbankan anggaran belanja Abu Dhabi. Mereka tidak menyadari bahwa Mesir dan rakyatnya lebih besar daripada seluruh dana Bin Zayid. Apakah dana-dana itu lebih besar dari kerajaan Mongol, Tartar, pasukan Salib, dan Napoleon? Padahal mereka semua sudah habis, sedangkan Mesir masih berdiri kokoh.


Terakhir, para pemimpin Emirat adalah anggota organisasi-organisasi seperti Rottaru, Lions, dan sebagainya.


Setelah data-data ini, kita berhak bertanya, “Kira-kita agama apa yang mereka anut?” (msa/sbb/dkw) 

Sumber:http://muslimina.blogspot.com/2013/07/penyiar-aljazeera-ahmad-mansur.html


Komentarku ( Mahrus ali): 
Ada dua macam sumbangan, sumbangan untuk kebaikan dan sumbangan untuk kejelekan. Kalau kita kembali kepada realita, maka  jarang sekali orang yang tahu bahwa posisi  dirinya  dalam menyumbang dapat pahala atau dosa. Untuk itu, lihatlah ayat ini:
إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ لِيَصُدُّوا عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ فَسَيُنْفِقُونَهَا ثُمَّ تَكُونُ عَلَيْهِمْ حَسْرَةً ثُمَّ يُغْلَبُونَ وَالَّذِينَ كَفَرُوا إِلَى جَهَنَّمَ يُحْشَرُونَ(36)
Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu, menafkahkan harta mereka untuk menghalangi (orang) dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan. Dan ke dalam neraka Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan, al anfal.
Mau nanya hubungi kami:
088803080803.( Smart freand) 081935056529 ( XL )
Alamat rumah: Tambak sumur 36 RT 1 RW1
                           Waru Sidoarjo. Jatim.

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan memberi komentar dengan baik